Daftar 8 Makanan Prancis Yang Paling Populer

Makanan Prancis dikenal di seluruh dunia karena kelezatan dan rasanya, tetapi bagaimana Anda menciptakan kembali rasa itu di rumah? Bawa pulang kepercayaan diri bahwa itu bukan sais quoi dengan 10 resep masakan Prancis terbaik ini.

Makanan Prancis didasarkan pada kombinasi sederhana dari rasa alami yang kaya yang menciptakan hidangan yang tak terlupakan dan diakui secara internasional. Masakan Prancis sangat dihargai di seluruh dunia sehingga UNESCO menambahkannya ke dalam daftar warisan budaya takbenda pada tahun 2010.

Bagi banyak orang, itu adalah pengenalan makanan Prancis dalam bentuk anggur dan keju. Dari brie dan burgundy hingga camembert dan chardonnay, ada banyak pasangan yang enak untuk dipilih. Namun di balik papan keju ada seluruh dunia masakan Prancis.

Untuk membantu Anda membawa masakan Prancis ke dapur Anda, berikut adalah daftar 10 hidangan Prancis teratas yang harus Anda coba di rumah.

1. Soupe À L’oignon

Ini adalah sup kaldu bawang dan daging sapi tradisional Prancis, biasanya disajikan dengan crouton dan keju leleh. Ini berasal dari zaman Romawi dan secara tradisional merupakan hidangan petani, meskipun versi saat ini berasal dari abad ke-18. Rasa sup yang unik adalah karena karamelisasi bawang, yang sering ditambahkan ke brendi atau sherry saat dimasak perlahan. Jika Anda suka sup, cobalah supe de poisson la rouille tradisional Marseille. Setelah populer di kalangan pemancing, ia memiliki satu sendok makan mayones bawang putih dan kunyit di atasnya.

2. Coq au vin

Hidangan klasik Prancis ini dipopulerkan oleh Julia Child dan menjadi salah satu hidangan khasnya. Hidangannya adalah ayam dengan anggur, jamur, babi asin atau bacon (lemak babi), jamur, bawang bombay, bawang putih, dan mungkin sedikit brendi. Meskipun namanya “ayam jago dalam anggur” – rebusan sangat cocok untuk burung yang lebih keras – resep yang paling umum adalah ayam atau capon. Anggur biasanya Burgundy, meskipun di seluruh Prancis ada berbagai hidangan daerah yang menggunakan anggur lokal. Ini juga sama dengan coq au vin jaune (Jura), coq au Riesling (Alsace) dan coq au pourpre (Beaujolais nouveau). Bahkan ada Champagne dengan rasa coq au.

3. Cassoulet

Cassoulet adalah hidangan kacang putih yang dibumbui perlahan dengan tambahan daging. Hidangan ini biasanya menggunakan daging babi atau bebek, tetapi mungkin juga termasuk sosis, angsa, domba, atau apa pun yang dimiliki koki di area tersebut. Hidangan pedesaan ini berasal dari selatan Prancis dan populer di Toulouse, Carcassonne, dan Castelnaudary. Nama hidangan ini berasal dari panci yang dipanggang secara tradisional (casserole). Wajan ini adalah makanan pokok di banyak rumah Prancis dan merupakan hidangan yang kaya dan lezat, cocok untuk bulan-bulan yang lebih dingin.

Baca Juga: 5 Alasan Untuk Menyukai Makanan Italia

4. Bœuf Bourguignon

Hidangan ini tidak lebih Prancis daripada bœuf bourguignon. Hidangan ini berasal dari daerah yang sama dengan coq au vin – khususnya Burgundy di Prancis timur – dan ada kesamaan di antara mereka. Prasmanan bourguignon pada dasarnya terdiri dari daging sapi yang direbus dalam anggur merah, kaldu sapi, dan sayuran pedas, termasuk bawang mutiara dan jamur. Makanan ini mulanya hanya untuk petani, namun sekarang menjadi makanan pokok yang terkenal di seluruh dunia. Secara tradisional, potongan daging murah telah dilunakkan dalam anggur selama dua hari untuk meningkatkan rasa, meskipun beberapa singkatan dapat digunakan. Setiap bulan Agustus di Burgundy, Fête du Charolais merayakan hidangan ini dengan banyak musik dan anggur.

5. Chocolate Soufflé

Chocolate souffle berasal dari kata kerja Perancis “meniup” dan, seperti namanya, adalah makanan penutup yang ringan dan lapang. Hidangan ini berasal dari awal abad ke-18 dan sekarang menjadi menu pencuci mulut di seluruh dunia. Kerak cokelat yang renyah sangat cocok untuk mengalirkan cokelat kental, memberikan kejutan yang kaya. Tapi itu tidak harus manis. Faktanya, souffle keju sama lezatnya jika Anda menemukan sesuatu yang asin.

6. Flamiche

Flamiche berarti ‘pai’ dalam bahasa Belanda dan hidangan ini berasal dari Prancis utara di dekat perbatasan Belgia. Ini memiliki kerak puff yang diisi dengan keju dan sayuran dan menyerupai quiche. Isian tradisionalnya adalah daun bawang dan krim, meski ada juga variasinya. Ada juga pizza versi flamiche yang disajikan tanpa adonan. Untuk sentuhan Prancis Selatan, cobalah pissaladière tipis dan kering yang mencakup ikan teri, bawang, dan zaitun.

7. Confit De Canard

Confit de canard adalah hidangan bebek Prancis yang lezat – meskipun beberapa koki menggunakan angsa atau babi – dan merupakan salah satu hidangan Prancis terbaik. Dagingnya disiapkan secara khusus menggunakan pengawetan kuno dan proses memasak confit. Dia melihat daging bebek direndam dalam garam, bawang Wilayah tersebut padam.

8. Ratatouille

Bukan hanya kartun lucu tentang tikus yang ramah, ratatouille juga merupakan salah satu hidangan paling ikonik di Prancis. Dari Provence, hidangan melihat sayuran digoreng dangkal dan kemudian dilapisi di piring casserole sebelum dipanggang dalam oven. Koki Prancis telah memperdebatkan apakah sayuran perlu dimasak sebelumnya selama berabad-abad, tetapi bagaimanapun Anda mempersiapkannya, hasilnya tetap bagus. Hidangan tradisional petani ini bisa menjadi lauk, hidangan pembuka, atau hidangan utama, dan rasanya enak dengan anggur merah dan roti kering yang segar.

5 alasan untuk menyukai makanan Italia

Romansa Matt Preston dengan Italia dimulai dengan karbohidrat, keju, dan daging yang disembuhkan (dan Monica Bellucci), tetapi ia mengatakan ada banyak alasan lagi untuk mencintai Italia.

Pada 2013, masakan Italia mendapat peringkat dari CNN sebagai masakan terbaik di dunia. OK, memang ini bukan buletin dengan siaran langsung yang berkesinambungan dari berbagai peristiwa penting dunia, lebih merupakan bagian dari Broadway, tetapi masih memiliki beberapa kelebihan. Tidak ada masakan yang tersebar luas seperti Italia, dan meskipun tidak memiliki kemahiran tinggi dari saingan Prancisnya, kesederhanaannya adalah bagian dari daya tarik. Saya tidak yakin saya bisa membenarkan mengapa saya suka masakan Italia hanya dalam lima alasan, tapi begini saja.

1) Makanan Italia mencakup karbohidrat yang di-iblis-iblis

Inilah negara dengan lebih dari 310 bentuk pasta. Pasta digulung dan dilipat di sekeliling apa pun mulai dari jelatang sampai mousse udang, dilapisi atau diisi dan dipanggang untuk lasagna atau cannelloni atau dikupas untuk keju mac n ’. Dan kemudian ada semua hal lain yang dilakukan orang Italia dengan adonan dari pizza hingga panettone, focaccia, cornetto dan panini – yang di tangan para pemuda di Da Panino di Modena menjadi beberapa sarnies panggang terbaik di dunia. Di Venesia mereka akan mengambil roti basi dan mengubahnya menjadi kacang polong, saus roti, sedangkan di Tuscany mereka akan menambahkannya ke sup seperti pappa al pomodoro atau salad seperti panzanella. Dan jangan lupa cara impian mereka dengan nasi, dari risotto hingga arancini.

2) Makanan Italia merayakan nighthades

Sementara seluruh dunia menjauh, di seluruh Italia mereka menemukan cara untuk mengolah sayuran ini menjadi masakan mereka. Sedemikian rupa sehingga capsicum dan cabai menjadi identik dengan selatan, terong dengan caponata Sisilia, dan tomat dengan, yah, seluruh negeri berkat “saus merah” yang ada di mana-mana.

Baca Juga : 4 Makanan Tradisional Belanda yang Harus Anda Coba di Amsterdam

3) Orang Italia suka menyembuhkan

Tidak hanya orang Italia awal yang mengadopsi tren hidung-ke-ekor dengan hidangan cucina povera (petani memasak) seperti osso buco, tetapi mereka juga suka melestarikan dan menyembuhkan kelimpahan rumah jagal untuk dinikmati sepanjang tahun. Tidak banyak yang bisa dikatakan di sini selain melafalkan serangkaian kata yang terdengar seperti doa yang dijawab untuk sebagian besar pecinta makanan: salami, sopressa, pancetta, gianciale, salsicce, mortadella, bintik dell’Alto Adige, cotechino, lardo, zampone, coppa, mazzarelle, capicolla, dan bresaola.

4)  lalu ada apa yang mereka lakukan dengan susu dan krim

Baik itu panna cotta, gelato, mascarpone, parmesan, ricotta, Taleggio, gorgonzola, melina fontina, burrata, pecorino, dolcelatte atau tiramisu, Italia memiliki cara dengan krim. Dan itu bahkan tidak termasuk mengubahnya menjadi mentega. Oh, dan tiramisu tidak akan mungkin tanpa penemuan besar Italia lainnya, mesin espresso, jadi lebih baik tambahkan latte dan cappuccino ke dalam daftar, per favorit.

5) Tapi pada akhirnya itu semua tentang satu hal: kesederhanaan

Semuanya mengalir dari prinsip dasar yang indah bahwa makanan Italia adalah tentang meningkatkan bahan-bahan yang baik pada puncaknya. Begitu banyak hidangan lezat, dari pizza margherita hingga spaghetti carbonara, hanya sedikit bahan saja. Kombinasi rasa klasik – pikirkan cokelat dan hazelnut, tomat dan basil atau melon dan prosciutto – yang menopang begitu banyak makanan Italia yang kami masak di rumah. Jadi begitulah, dan saya bahkan tidak perlu menyebutkan sisi bukit porcini, tetapi ketika Anda dapat melakukan banyak hal hanya dengan tepung, susu dan garam, Anda benar-benar tidak perlu melakukannya!

4 Makanan Tradisional Belanda yang Harus Anda Coba di Amsterdam

Iklim yang sejuk, kedekatan dengan laut, dan rasa petualangan telah menjadikan Belanda seperti apa adanya mereka – petani yang terampil, pelaut yang rajin, dan, umumnya, orang-orang dengan selera hidup dan makanan enak, apakah itu berasal dari laut yang mereka tinggali atau tanah mereka menginjakkan kaki. Semua ini telah menemukan refleksi dalam masakan tradisional Belanda. Dan apa tempat terbaik untuk menemukan semuanya dan merasakan selain Amsterdam, persimpangan semua hal Belanda dan tidak hanya.

1. Stamppot

Pada sore musim dingin yang dingin, setelah berjam-jam berjalan di jalanan kota Amsterdam, Anda akan mati untuk sepiring Stamppot, jika Anda tahu apa itu, tentu saja. Mereka yang belum memiliki kesenangan, pasti akan senang untuk berkenalan dengan hidangan kentang tumbuk Belanda yang baik ini dikombinasikan dengan kale, wortel, endive atau asinan kubis. Tergantung pada sayuran mana yang masuk, nama hidangan bervariasi dari boerenkool (kale) ke zuurkool (sauerkraut) ke hutspot (bawang dan wortel) ke andrauweandijvie (endive).

Ingridient tak terpisahkan lainnya adalah ‘rookworst’, sosis asap buatan lokal, yang membuat Stamppot menjadi pembunuh mutlak … kelaparan selama bulan-bulan musim dingin yang panjang. Ada beberapa restoran di Amsterdam yang menyajikannya di menu mereka, termasuk satu rantai restoran kecil bernama “Stamppotje” yang berspesialisasi dalam hidangan khusus ini dan hanya selama bulan-bulan musim dingin. Saat semakin hangat, mereka beralih ke es krim. Jadi, jika Anda ingin mencoba Stamppot mereka, pastikan untuk memilih musim yang tepat.

2. Erwtensoep

Penduduk asli beberapa negara Eropa di Belanda Timur mungkin tidak akan setuju dengan Belanda yang menyebut sup kacang sebagai makanan tradisional mereka. Di Belanda, ia menggunakan nama Erwtensoep (“air-sepuluh-sup”) dan varietasnya yang dulu disebut “snert”. Tidak heran beberapa negara di Eropa telah berbagi kesukaan akan hidangan sederhana namun mengenyangkan perut ini, biasanya kental dengan kacang polong, sayuran cincang (bawang, daun bawang, seledri, wortel, kentang), dan daging babi (tulang rusuk, trotters, dan / atau bacon) .

Baca Juga : 8 Makanan Korea Selatan Teratas Yang Harus Dicoba

Mungkin, bagian Belanda yang jelas adalah irisan rookworst, sosis asap lokal, tetapi sekali lagi – siapa yang tahu apa yang orang Jerman atau Polandia sebut sosis mereka menyertai sup ini. Memang siapa yang peduli! Untuk perut lapar, Erwtensoep terasa seperti lambang pertanian mandiri di pedesaan Belanda. Pastikan saja mereka menyajikannya kepada Anda lengkap dengan roggebrood, roti gandum padat, dan itu akan membantu Anda melewati hari musim dingin di Amsterdam.

3. Bitterballen

Bakso bukan hal baru bagi kebanyakan masakan Eropa, tetapi, tampaknya, hanya orang Belanda yang memiliki imajinasi untuk membuat bakso – ‘Bitterballen’, sebagaimana mereka menyebutnya – camilan bir. Berdasarkan kecintaan Belanda pada bir, Anda dapat menemukannya di sebagian besar kafe atau bar biasa di Amsterdam. Untuk kerenyahan ekstra, bola-bola daging digoreng dalam minyak dan diberi lapisan tepung roti. Berair dan lembut di bagian dalam, Bitterballen secara tradisional disajikan dengan mustard. Peduli dengan gigitan pertama!

Isi dalam – campuran daging sapi, kaldu sapi, mentega, tepung dan rempah-rempah seperti ragout – bisa sangat panas. Pecinta ‘kroketten’ akan menemukan ini sangat mirip dalam hal isian, memasak, dan rasa. Berhati-hatilah dengan pengucapan ketika memesan Bitterballen di restoran, agar tidak mengatakan “Dieter Bohlen” (penyanyi Jerman, anggota duet Modern Talking yang begitu populer di tahun 80-an).

4. Ikan haring

Seperti halnya negara-negara nelayan Laut Utara lainnya (dan Baltik), Belanda sangat tertarik dengan ikan hering – lemak, ikan berminyak, penuh rasa dan vitamin omega-3. Anda dapat mendengar kisah-kisah tentang manusia yang keras di laut, di masa lalu, memakan ikan haring mentah di jalan-jalan Amsterdam, di mana kisah seperti itu hanya merupakan bagian “mentah” (ikan itu sedikit dikencangkan).

Penangkapan ikan herring telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari sejarah Amsterdam sejak awal, sebagian besar bertanggung jawab, bersama dengan perdagangan bir, untuk kekayaannya yang tumbuh cepat, terutama setelah Belanda muncul dengan gagasan untuk menyembuhkan ikan, yang sebelumnya telah dihancurkan dengan teliti, hingga buat lebih lama. Musim herring dimulai pada bulan Mei, dan saat itulah semua kegembiraan atas “nieuwe haring” (bahasa Belanda untuk “herring baru”, melambangkan tangkapan pertama musim ini) secara tradisional dimulai.

Namun, akhir-akhir ini, peraturan sanitasi menuntut agar semua ikan herring yang ditangkap di laut dibekukan (sehingga dapat membunuh cacing di dalamnya) dan, dengan demikian, ikan yang baik tersedia sepanjang tahun (orang-orang yang berpengetahuan, pada kenyataannya, bahwa ikan herring di selera November) sama baiknya dengan yang terjadi pada bulan Juni). Ini, pada gilirannya, telah memunculkan banyak haringhuis (tribun herring) dan vishandel (toko ikan) di seluruh kota. Belanda mengambil ikan hering mereka ringan dengan garam, dengan sedikit bawang dan, secara tradisional, suntikan schnapps.

8 Makanan Korea Selatan Teratas Yang Harus Dicoba

Dalam beberapa tahun terakhir Korea Selatan menjadi lebih terkenal karena teknologinya daripada makanannya. Namun, berkat makanan lezat seperti kimchi, yang telah menjadi sensasi global, segalanya mulai berubah. Berikut adalah daftar makanan Korea Selatan yang harus Anda coba.

Hoeddeok (sweet syrupy pancakes)

Dikenal sebagai versi lebih manis dari pancake Barat, hoeddeok, atau kadang-kadang dieja sebagai hotteok, adalah makanan jalanan Korea yang populer, terutama selama musim dingin. Ini pada dasarnya adonan pipih yang diisi dengan campuran kayu manis, madu, gula merah, dan potongan kecil kacang tanah dan dimasak di atas wajan. Kelezatannya memiliki eksterior yang renyah dan interior yang lembut serta rasa yang tak tertahankan.

Bulgogi (barbecue daging sapi yang diasinkan)

Bulgogi adalah hidangan daging sapi asin yang gurih dan gurih, dan merupakan salah satu hidangan daging Korea paling populer di seluruh dunia, dan menduduki peringkat sebagai makanan paling lezat ke-23 di dunia menurut jajak pendapat pembaca CNN Travel pada tahun 2011. Bulgogi sering dipanggang dengan bawang putih dan irisan bawang bombay untuk menambah rasa pada daging. Daging biasanya dibungkus dengan selada dan juga dimakan secara tradisional dengan ssamjang (pasta pedas merah tebal).

Samgyeopsal (strip daging babi)

Salah satu hidangan Korea paling populer di Korea Selatan, samgyeopsal terdiri dari irisan daging perut babi yang tidak direndam atau dibumbui. Mereka biasanya dicelupkan ke dalam bumbu yang terbuat dari garam dan merica dicampur dalam minyak biji wijen, dan kemudian dibungkus dengan selada bersama dengan irisan bawang putih panggang, irisan bawang bombai, bawang hijau parut, dan kimchi. Ini adalah salah satu hidangan paling umum yang ditemukan di setiap restoran Korea di seluruh dunia.

Japchae (mie goreng)

Sering disajikan sebagai lauk selama makan siang atau makan malam, japchae adalah hidangan mie tradisional Korea yang terbuat dari ubi goreng, sayuran parut tipis, daging sapi, dan sedikit saus kecap dan gula. Tergantung pada koki, bahan tambahan seperti jamur ditambahkan ke dalam campuran. Japchae dikenal karena rasanya yang manis dan beraroma serta teksturnya yang lembut namun sedikit kenyal.

Baca Juga : 5 Makanan dan Hidangan Tradisional Jepang Terbaik

Kimchi (sayuran fermentasi)

Salah satu hidangan tertua dan mungkin yang paling penting dalam masakan Korea, kimchi adalah hidangan pedas dan asam yang terbuat dari sayuran fermentasi. Itu disiapkan dengan berbagai macam bahan, tetapi bahan utama yang paling umum adalah kol. Kimchi populer di kalangan orang asing karena rasanya yang unik, serta nilai gizinya yang tinggi, kandungan serat dan kandungan kalori rendah. Namun, bagi orang Korea, ini paling populer karena nilai budayanya yang signifikan. Tanpa kimchi, makan malam dianggap tidak lengkap.

Ddukbokki (kue beras pedas)

Ddukbokki, juga dieja tteokbokki, adalah makanan Korea pedas yang umum terbuat dari kue beras berbentuk silinder, kue ikan segitiga, sayuran, dan saus cabai merah manis. Ini sering dijual oleh pojangmacha (PKL). Orang-orang menikmati ddeukbokki untuk kombinasi rasa pedas dan manis.

Sundubu-jjigae (semur tahu lembut)

Disajikan dalam mangkuk batu besar, sundubu-jjigae adalah sup Korea pedas yang umumnya dibuat dari dubu (tahu), sayuran, jamur, makanan laut, daging sapi atau babi, dan gochujang (pasta cabai). Tergantung pada koki dan wilayah, beberapa bahan dihilangkan, diganti atau ditambahkan ke dalam campuran. Meskipun ada variasi yang berbeda, secara tradisional, telur mentah diletakkan di atas sup dan dicampur dengan sup sebelum disajikan untuk menambah rasa tambahan pada hidangan.

Bibimbap (nasi campur)

Bibimbap pada dasarnya adalah semangkuk bahan campuran termasuk, tetapi tidak terbatas pada, nasi, namul (sayuran berpengalaman dan tumis), jamur, daging sapi, kecap, gochujang (pasta cabai), dan telur goreng. Bahan-bahan yang ditemukan di bibimbap bervariasi berdasarkan wilayah, dan versi hidangan yang paling terkenal ditemukan di Jeonju, Tongyeong, dan Jinju.

5 Makanan dan Hidangan Tradisional Jepang Terbaik

Makanan Jepang adalah salah satu masakan paling populer di dunia dan untuk alasan yang baik. Berdasarkan “aturan lima,” masakan tradisional Jepang, atau washoku, menekankan variasi dan keseimbangan. Ini dicapai melalui penggunaan lima warna (hitam, putih, merah, kuning, dan hijau), lima teknik memasak (makanan mentah, memanggang, mengukus, merebus, dan menggoreng), dan lima rasa (manis, pedas, asin, asam , dan pahit). Prinsip-prinsip ini dapat ditemukan bahkan dalam sekali makan satu sup dan tiga sisi dipasangkan dengan nasi. Dengan estetika makanan yang disajikan dengan indah dan penggunaan bahan musiman segar yang berkualitas tinggi, tidak mengherankan bahwa masakan Jepang begitu lezat dan sangat dihargai oleh orang-orang di seluruh dunia. Jika Anda ingin memperluas pengetahuan Anda tentang makanan Jepang, berikut adalah sepuluh hidangan tradisional Jepang terbaik.

Sushi

Sushi, tanpa diragukan lagi, adalah salah satu makanan paling terkenal yang berasal dari Jepang. Hidangan yang lahir pada zaman kuno, sushi berasal dari proses melestarikan ikan dalam nasi fermentasi. Hari ini dibuat dengan nasi cuka dan ikan segar, disajikan dalam berbagai cara dan bentuk.

Tempura

Tempura adalah hidangan ikan babak belur dan goreng, makanan laut, atau sayuran. Perhatian khusus diberikan pada cara bahan-bahan dipotong serta suhu adonan (es dingin) dan minyak (sangat panas) untuk menggoreng, sehingga setiap bagian adalah gigitan kesempurnaan goreng yang renyah. Di wilayah Kanto di sekitar Tokyo, tempura dimakan dengan saus, sementara di wilayah Kansai di sekitar Kyoto dan Osaka dicelupkan ke dalam garam rasa.

Baca Juga : Inilah 8 Makanan Khas Thailand yang Wajib Dicoba

Yakitori

Yakitori adalah sajian potongan ayam seukuran gigitan yang dipanggang di tusuk sate. Itu memanfaatkan setiap bagian dari ayam – termasuk jantung, hati, dan bahkan sisir ayam – untuk menghindari pemborosan, elemen penting dari budaya makanan Jepang. Tidak seperti makanan tradisional Jepang lainnya, yakitori hanya dimakan sejak sekitar pertengahan abad ke-17, karena makan daging sebagian besar tabu di Jepang selama beberapa abad.

Acar Tsukemono

Tsukemono adalah acar tradisional yang telah dimakan di Jepang sejak zaman prasejarah. Dibuat dengan berbagai bahan, termasuk sayuran seperti lobak daikon dan terong dan buah-buahan seperti ume plum, tsukemono tidak hanya menambah daya tarik visual pada makanan dengan warna-warna cerah mereka tetapi juga makanan yang sangat sehat.

Kaiseki

Yang paling lezat di santapan Jepang, kaiseki adalah hidangan pencicip yang terdiri dari hidangan kecil bertema musiman yang dibuat dengan ketelitian tertinggi dan perhatian terhadap detail. Kaiseki lahir dari upacara minum teh tradisional, di mana potongan-potongan kecil makanan ditawarkan bersama teh hijau pahit, dan seiring waktu persembahan ini berkembang menjadi hidangan hidangan haute multi-course.

Inilah 8 Makanan Khas Thailand yang Wajib Dicoba

Thailand menjadi salah satu negara di Asia yang banyak diminati para wisawatan untuk liburan. Negara ini tak hanya menawarkan beragam destinasi wisata menarik terutama pemandangan alamnya yang indah, melainkan juga kaya dengan ragam kulinernya yang lezat dan menggugah selera. Tak heran saat berlibur ke Thailand, para wisatawan pun tak ingin melewatkan kesempatan untuk berburu berbagai kuliner khasnya. Berikut ini adalah 8 makanan khas Thailand yang tak boleh dilewatkan untuk dicoba selama berlibur ke Negeri Gajah Putih.Menikmati Lezatnya Tom

Yam Sup Khas Thailand

Sup khas dari Negeri Gajah Putih ini memang sangat populer dan telah mendunia. Tak heran bila makanan khas Thailand tersebut selalu jadi buruan para pelancong yang sedang menghabiskan waktu berlibur ke sana. Sajian kuliner Tom Yam sendiri tersaji dengan berbagai bahan seperti Tom Yam Goong berisi udang, Tom Yam Pla yang berisi ikan, ataupun Tom Yam Po Taek dengan isian aneka seafood. Tom Yam asli Thailand memiliki rasa yang cenderung pedas sehingga buat yang tak terlalu menyukai makanan pedas bisa menanyakan tingkat kepedasan saat hendak menikmati sajian makanan khas yang satu ini.

Phad Thai, Kwetiau Unik Asal Negeri Gajah Putih

Buat yang hobi berburu kuliner dengan bahan mie sebaiknya tak melewatkan untuk mencoba sajian Phad Thai. Sajian makanan khas Thailand yang satu ini memiliki bentuk mirip dengan kwetiau yang pertama kali diperkenalkan pada masa kerajaan Ayutthaya. Menemukan makanan khas Thailand yang satu ini ternyata bukan hal yang sulit dilakukan karena mulai warung kaki lima hingga restoran di negara tersebut banyak yang menyajikan menu sajian mie tersebut.

Jangan Lewatkan untuk Mencicipi Som Tam

Biasanya, sajian makanan khas Thailand ini disajikan sebagai pengganti makanan berat. Som Tam sendiri merupakan makanan yang terbuat dari pepaya muda serta bumbu yang terdiri dari bawang putih, cabai, tomat, saus ikan, serta jeruk nipis sehingga menghasilkan citarasa manis, pedas, serta asin gurih yang nikmat. Salad yang segar dan nikmat tersebut ternyata juga masuk dalam daftar 50 Makanan Paling Lezat di Dunia oleh CNN Go makanya jangan sampai melewatkan untuk menikmati sajian tersebut bersama teman dan keluarga saat liburan ke Thailand.

Mango Sticky Rice Hidangan Penutup yang Unik

Popularitas sajian makanan khas Thailand yang satu ini memang sudah banyak diakui. Bahkan, saat ini sudah banyak restoran Thailand yang menawarkan menu ini sebagai salah satu hidangan penutup yang cukup digemari. Hidangan ini terdiri atas ketan, potongan mangga, serta kuah santan. Kombinasi makanan ini terasa cukup unik bahkan aneh bagi orang Indonesia yang baru pertama kali mencobanya.

Nasi Goreng Khao Pad Asli Thailand

Ini merupakan nasi gorang asli Thailand yang biasanya memiliki citarasa tidak pedas sehingga cukup banyak diminati para wisawatan terutama yang tak hobi dengan kuliner pedas. Beberapa variasi dari olahan kuliner yang satu ini menggunakan potongan ayam, kepiting, udang, bahkan daging babi.

Khao Tom Sajian Bubur Khas Thailand yang Lezat

Bila di Indonesia keberadaan bubur ayam begitu populer, ternyata Thailand juga memiliki sajian bubur yang tak kalah lezatnya bernama Khao Tom. Sajian bubur ini dimasak dengan daging ataupun aneka seafood. Ada beberapa variasi Khao Tom yang bisa dipilih para pemburu kuliner khas Thailand seperti Khao Tom Moo yang berisi potongan daging babi, Khao Tom Goong yang dicampur dengan udang segar, ataupun Khao Tom Pla yang disajikan dengan campuran daging ikan.

Gai Yang Makanan Khas Thailand untuk Rame-Rame

Ini merupakan salah satu sajian makanan khas Thailand yang bisa dinikmati bersama-sama karena hidangan ini berupa ayam bakar utuh. Proses memasak hidangan yang satu ini dimulai dengan membalurkan bumbu pada ayam secara menyeluruh sebelum membakarnya. Untuk memudahkan dalam menikmatinya, ayam bakar biasanya dipotong-potong secara kasar.

Khaeng Phet Kari Merah dengan Rasa Pedas

Satu lagi sajian makanan khas Thailand yang wajib dicoba terutama bagi para pecinta kuliner pedas. Masakan khas Negeri Gajah Putih ini menggunakan bahan utama daging sapi, ayam, ataupun babi yang diolah bersama santan serta bumbu kari dan cabai merah. Ini merupakan salah satu menu masakan Thailand yang cukup diminati bukan hanya oleh masyarakat lokal tetapi juga para wisawatan asing.