4 Makanan Tradisional Belanda yang Harus Anda Coba di Amsterdam

Iklim yang sejuk, kedekatan dengan laut, dan rasa petualangan telah menjadikan Belanda seperti apa adanya mereka – petani yang terampil, pelaut yang rajin, dan, umumnya, orang-orang dengan selera hidup dan makanan enak, apakah itu berasal dari laut yang mereka tinggali atau tanah mereka menginjakkan kaki. Semua ini telah menemukan refleksi dalam masakan tradisional Belanda. Dan apa tempat terbaik untuk menemukan semuanya dan merasakan selain Amsterdam, persimpangan semua hal Belanda dan tidak hanya.

1. Stamppot

Pada sore musim dingin yang dingin, setelah berjam-jam berjalan di jalanan kota Amsterdam, Anda akan mati untuk sepiring Stamppot, jika Anda tahu apa itu, tentu saja. Mereka yang belum memiliki kesenangan, pasti akan senang untuk berkenalan dengan hidangan kentang tumbuk Belanda yang baik ini dikombinasikan dengan kale, wortel, endive atau asinan kubis. Tergantung pada sayuran mana yang masuk, nama hidangan bervariasi dari boerenkool (kale) ke zuurkool (sauerkraut) ke hutspot (bawang dan wortel) ke andrauweandijvie (endive).

Ingridient tak terpisahkan lainnya adalah ‘rookworst’, sosis asap buatan lokal, yang membuat Stamppot menjadi pembunuh mutlak … kelaparan selama bulan-bulan musim dingin yang panjang. Ada beberapa restoran di Amsterdam yang menyajikannya di menu mereka, termasuk satu rantai restoran kecil bernama “Stamppotje” yang berspesialisasi dalam hidangan khusus ini dan hanya selama bulan-bulan musim dingin. Saat semakin hangat, mereka beralih ke es krim. Jadi, jika Anda ingin mencoba Stamppot mereka, pastikan untuk memilih musim yang tepat.

2. Erwtensoep

Penduduk asli beberapa negara Eropa di Belanda Timur mungkin tidak akan setuju dengan Belanda yang menyebut sup kacang sebagai makanan tradisional mereka. Di Belanda, ia menggunakan nama Erwtensoep (“air-sepuluh-sup”) dan varietasnya yang dulu disebut “snert”. Tidak heran beberapa negara di Eropa telah berbagi kesukaan akan hidangan sederhana namun mengenyangkan perut ini, biasanya kental dengan kacang polong, sayuran cincang (bawang, daun bawang, seledri, wortel, kentang), dan daging babi (tulang rusuk, trotters, dan / atau bacon) .

Baca Juga : 8 Makanan Korea Selatan Teratas Yang Harus Dicoba

Mungkin, bagian Belanda yang jelas adalah irisan rookworst, sosis asap lokal, tetapi sekali lagi – siapa yang tahu apa yang orang Jerman atau Polandia sebut sosis mereka menyertai sup ini. Memang siapa yang peduli! Untuk perut lapar, Erwtensoep terasa seperti lambang pertanian mandiri di pedesaan Belanda. Pastikan saja mereka menyajikannya kepada Anda lengkap dengan roggebrood, roti gandum padat, dan itu akan membantu Anda melewati hari musim dingin di Amsterdam.

3. Bitterballen

Bakso bukan hal baru bagi kebanyakan masakan Eropa, tetapi, tampaknya, hanya orang Belanda yang memiliki imajinasi untuk membuat bakso – ‘Bitterballen’, sebagaimana mereka menyebutnya – camilan bir. Berdasarkan kecintaan Belanda pada bir, Anda dapat menemukannya di sebagian besar kafe atau bar biasa di Amsterdam. Untuk kerenyahan ekstra, bola-bola daging digoreng dalam minyak dan diberi lapisan tepung roti. Berair dan lembut di bagian dalam, Bitterballen secara tradisional disajikan dengan mustard. Peduli dengan gigitan pertama!

Isi dalam – campuran daging sapi, kaldu sapi, mentega, tepung dan rempah-rempah seperti ragout – bisa sangat panas. Pecinta ‘kroketten’ akan menemukan ini sangat mirip dalam hal isian, memasak, dan rasa. Berhati-hatilah dengan pengucapan ketika memesan Bitterballen di restoran, agar tidak mengatakan “Dieter Bohlen” (penyanyi Jerman, anggota duet Modern Talking yang begitu populer di tahun 80-an).

4. Ikan haring

Seperti halnya negara-negara nelayan Laut Utara lainnya (dan Baltik), Belanda sangat tertarik dengan ikan hering – lemak, ikan berminyak, penuh rasa dan vitamin omega-3. Anda dapat mendengar kisah-kisah tentang manusia yang keras di laut, di masa lalu, memakan ikan haring mentah di jalan-jalan Amsterdam, di mana kisah seperti itu hanya merupakan bagian “mentah” (ikan itu sedikit dikencangkan).

Penangkapan ikan herring telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari sejarah Amsterdam sejak awal, sebagian besar bertanggung jawab, bersama dengan perdagangan bir, untuk kekayaannya yang tumbuh cepat, terutama setelah Belanda muncul dengan gagasan untuk menyembuhkan ikan, yang sebelumnya telah dihancurkan dengan teliti, hingga buat lebih lama. Musim herring dimulai pada bulan Mei, dan saat itulah semua kegembiraan atas “nieuwe haring” (bahasa Belanda untuk “herring baru”, melambangkan tangkapan pertama musim ini) secara tradisional dimulai.

Namun, akhir-akhir ini, peraturan sanitasi menuntut agar semua ikan herring yang ditangkap di laut dibekukan (sehingga dapat membunuh cacing di dalamnya) dan, dengan demikian, ikan yang baik tersedia sepanjang tahun (orang-orang yang berpengetahuan, pada kenyataannya, bahwa ikan herring di selera November) sama baiknya dengan yang terjadi pada bulan Juni). Ini, pada gilirannya, telah memunculkan banyak haringhuis (tribun herring) dan vishandel (toko ikan) di seluruh kota. Belanda mengambil ikan hering mereka ringan dengan garam, dengan sedikit bawang dan, secara tradisional, suntikan schnapps.

Share Post